Ketika mas Rafiq di sunat

Rafiq dan ibu
Otw rumah sunatan ibu : “gimana mas siap?” Mas Rafiq : “siap, tapi rafiq agak takut”

#latepost

Pasca jalan jalan di puncak di awal bulan Mei Mas Rafiq sakit panas, tepatnya pas mau pulang mas Rafiq panas dan muntah.

Begitu sampai rumah, masih dalam keadaan panas mas Rafiq bilang sama bapak “Bapak, mas Rafiq mau di sunat biar bersih tititnya”, hohoho entah dapet ilham dari mana nih. Dan kata bapak “iya ntar ya klo mas Rafiq udah sembuh”.

Beberapa hari setelah itu pas udah sembuh Mas Rafiq kembali nanyain kapan mau di sunat. Ibu sempet nanya emang temen mas Rafiq ada yang udah di sunat?, dan Rafiq jawab “ada, abang alif’, hahaha #ngakak atuh itumah sodara mas broo.

Repeat question Rafiq soal kapan di sunat akhirnya bue dan pae mutusin Sabtu mas Rafiq sunat. Hari Jumat tanggal 8 Mei, pulang sekolah ibu sengaja ngajak mas Rafiq dan mas raihan mampir dulu ke rumah sunat yang ada di deket pasar jati asih. Selain buat tanya-tanya dan iya karena bue males nelpon dan pengen momotoran juga sama anak-anak :D, padahal sebenere bisa via telpon juga hehe.

Di sana kita di kasih brosur yang di dalamnya ada proses sunatnya, kebetulan di rumah sunatan itu metodenya adalah metode klamp. Dimana sunatannya tanpa jahit, dan di brosur itu ada step per step caranya, ibu kasih liat mas Rafiq “ini loh mas cara sunatnya, gimana masih mau sunat?”, agak ragu tapi mas Rafiq masih jawab “iya mau sunat”. Jadilah ibu langsung daftar buat besok Sabtunya. Sorenya dapet telpon dari rumah Sunatan klo dapat jadwal jam 9 pagi.

Besok paginya, sabtu 9 Mei 2015, Rafiq masih semangat heuheu amazing juga secara dia udah liat bakal di gimanain tititnya. Di jalan ibu sempet nanya “gimana mas siaap?”, dan dijawab Rafiq “siap bu, tapi agak takut”, hehehe. mungkin ngebayangin juga gimana ntar rasanya di sunat.

mas rafiq di sunat
Proses sunatannya mas Rafiq

Sampai TKP, masih biasa, kita baru nyampe jam 9.30an, dan baru di panggil sekitar jam 11an. Rafiq sempet nanya nanya “kok belum di panggil juga buu?’. Dan akhirnya dapet panggilan langsunglah ber5 naik dan masuk kamar sunatnya. Tapi berhubung khawatir juga nih Raihan klo liat masnya sunatan bakalan trauma akhirnya ibu, Raihan dan Reva turun lagi ke bawah (setelah ibu nitipin kamera ke bapak dan wanti wanti di poto dan videoin yaak :D), heuheu teteup tapi Raihan curi curi naik ke atas dan pengen masuk kamar liat masnya :p.

G pake lama, soalnya prosesnya juga termasuk cepet cuma 7-15 menit (klo di brosur mah) dan ibu udah di panggil lagi ke atas buat dengerin cara perawatan setelah di sunat. Dan tetep dong ibu kepo, gimana? nangis ga? dan kata Bapak cuma pas bagian di suntiknya ajaa dikit. whuaaah amazing dong ibu, anak ibu jagoan ternyata :D.

Setelah di sunat
Pasca Sunat

Turun ke bawah, Rafiq di gendong pae, mukanya masih datar hehe. Oh iya waktu di tanya mas waktu di sunat maen game di tab nya pak dokter? engga cuma pegang aja hehe.

Perawatan pasca sunat g terlalu ribet juga, mas Rafiq di suruh minum obat anti sakit sama bengkak. terus setiap abis pipis musti cawik pake air hcl dan di tetesin obat. Terus karena biar tititnya g kegesek gesek celana dalamnya mas rafiq di pakein celana sunat yang di beli di rumah sunatannya. Total jadi biaya sunat + celana sunatnya sekitar Rp. 1.150.000, kita skip beli kotak pasca sunatannya karena isinya emang redih di rumah.

Di mobil, mulailah kerasa sakitnya, mungkin efek biusnya mulai ilang. Dan buat ngalihin perhatian Rafiq ibu sengaja nawarin beli es krim dulu. Dan rafiq mau, selama makan es krim ya Rafiq biasa aja, sesekali ngeluh sakit, kata bapak memang iya ntar bakalan sakit tapi cuma sebentar aja besok udah engga kok, dan ibu ingetin Rafiq buat tarik napas soalnya sore sebelum sunatan Rafiq bilang “besok klo sakit Rafiq tinggal tarik napas aja, soalnya waktu mas Rafiq sakit tenggorokannya terus mas tarik napas panjang ilang deh sakitnya :D”.

Sampai Rumah mas Rafiq kembali mulai ngeluh sakit, dan apa lagi yang bisa ngalihin perhatian mas Rafiq dari sakit?? yup hehe di ajak nonton dan Rafiq kembali biasa aja. udah bolak balik g mau diem meski jalannya ngangkang, Sorenya di tengok Nenek sm ayah yang bawain pizza hehe. Rafiq lebih pendiem, begitu juga pas abang qq datang, tapi Rafiq tetap tegar g pake nangis or ngeluh sakit sakit. Tapi mulai malam mulai makin kerasa sakitnya sempet g mau pipis, sempet nangis karena tititnya mulai agak bengkak, dan Rafiq takut pas bagian di tetesin obatnya jadilah karena udah kepikiran takut dia g mau pipis. Sampai kita ada sesi pelukan di wc demi nungguin si pipis keluar hihi alhamdullillah keluar juga. Dan selama bobo rafiq g berani bergerak, cuma bobo telentang aja dari tidur sampai bangun lagi, padahal biasanya bergerak tak tentu arah setiap malam :D.

PhotoGrid_1432963995317

Dan seperti yang di perkirakan, cuma 1 malam pertama saja, besokkannya Rafiq mulai aktip lagi dengan jalan ngangkangnya, dan waktu tidur udah mulai motah lagi, aah sesi sunatan rafiq terlewati. Malah klo bagian bue yang bersihin titit Rafiq dia udah pake atur atur “ibu tetesinnya 2 kali di dalam, 2 kali di luar”, “ibu klo sama bapakk gini bersihinnya”, hihi karena selama ada pae yg ngurusin Rafiq pasca sunat ya bapak soale :D. Ibu mah bagian menenangkan hehe.

5 hari setelah sunat tibalah hari pelepasan tabung, dan ternyataaaa lebih heboh dari

Advertisements

2 Comments Add yours

  1. -n- says:

    Heiiiish yg baca ngilu sendiri 🙂 yg menjalani enjoy ya 😉 dapet eskrim, pizza 😆

    1. Enjoy pas disunatnya, lebih heboh pas berpisah sama tabungnya hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s