Rafiq goes to jakarta

Kali ini weekend ke 4 sejak kelahiran Rafiq.. Dan menjelang umur 1 bulan ini Rafiq di bawa ibue melanglangbuana ke kota jakarta 😀 *heuheu bahasanya :D*

Tanggal 29 oktober 2010 jam 6 pagi tepatnya start Rafiq meninggalkan rumah di bandung, bareng sama nenek dan Ayah.. Rafiq menuju kota jakarta. Kebetulan bapake yang biasanya pulang hari jumat x ini ga bisa pulang, karena salah satu pak le nya Rafiq yaitu Om Antok dari pihak eyang kakung meninggal dunia akibat kecelakaan pesawat sewaktu pulang dari wasior untuk memberikan bantuan.. *Semoga Allah menerima amal kebaikannya dan menempatkannya di tempat yg istimewa.. Amin :)*

Singkatnya, selama perjalanan menuju jakarta Rafiq adem tentrem ga rewel.. Malah waktu ayah mampir ke senen buat betulan sesuatu di mobilnya Rafiq tertidur anteng.. Ya paling cuma nangis2 haus aja :).

Berhubung, bapake lagi ada di tempat bulek.. Jadi belum bisa jemput bue dan Rafiq. Jadinya kita nginep dulu di rumah abang qq di tanah abang. Abang qq langsung excited liat dd Rafiq maen ke rumahnya :x. Malamnya sekitar jam 12 malam baru bapake nyampe tanah abang.

Besok paginya, bue dan Rafiq ikut bapake ke daerah depok untuk acara pemakaman pak lek nya Rafiq, tapi bue dan Rafiq cuma nunggu di mobil aja. Selse acara pemakaman, berlanjut ke rumahnya bule rin lalu ke rumahnya om endro.

Selse dari rumah om endro, perjalanan berlanjut ke puncak untuk acara keluarga wiranta. Sebelumnya bue di wanti2 sama bulek soal ibu yang baru melahirkan dan bayi yg belum 40 hari buat jangan keluar rumah dulu. Karena dalam kepercayaan orang jawa itu sawan.. Ringkasnya mah bisi di “ganggu”.. Soalnya ada kejadian seperti itu.. Percaya ga percaya sie.. Tapi akhirnya bue, bapake dan Rafiq tetep berangkat ke puncak.

Emang pada dasarnya bue penakut.. Meski yakin g akan apa2 tapi tetep aja kebayang sama ceritanya bapake terutama bagian terdengar suara nenek2 waktu ibu yg diceritain itu di ruqyah sama om endro.. Bikin rada2 khawatir jg sie pas mendekati magrib apalagi kita masih dijalan.. Walhasil sepanjang jalan dzikir aja.

Alhamdulillah g ada apa2.. Selama acara di rumah peristirahatan mpe akhirnya pulang. Cuma kembali was2 sewaktu perjalanan pulang karena tiba2 aja di mobil (kebetulan pas magrib jg) Rafiq tiba2 nangis mulu dan keras.. Ga mau nen juga.. Secara menurut cerita bulek bayinya jg g mau nen .. And tiap nen muntah.. Haa agak2 khawatir juga nie buenya.. Terus aja baca2an.. Tapi alhamdulillah Rafiq mau diem jg n tidur..

Secara keseluruhan.. Perjalanan jauh Rafiq berjalan aman.. Dan Rafiq jadi cucu pertama yang sering jalan2 di umur kurang dari 1 bulan.. 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s